Haruskan Honorer K2 Mati Semua? Titi Purwaningsih: Saya Juga Tidak Paham

Ketum Perkumpulan Hononer K2 Indonesia (PHK2I) Titi Purwaningsih-- jpnn

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Ketum Perkumpulan Hononer K2 Indonesia (PHK2I) Titi Purwaningsih, kembali mendesak pemerintah segera membuatkan seluruh regulasi untuk pengangkatan PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja) hasil seleksi Februari 2019.

Jangan sampai pemerintah menerbitkan seluruh aturan terkait pengangkatan PPPK ketika para honorer K2 sudah tidak ada.

“Haruskah aturan dibuat menunggu kami mati semua? Apa pemerintah mau lepas tangan dengan status 51 ribu honorer K2 yang sudah lulus PPPK (Pegawal Pemerintah dengan Perjanjian Kerja) pada April 2019, saya juga tidak paham,” kata Titi kepada JPNN.com (grup fajar.co.id), Kamis (23/7).

Dia lantas menyentil kemarahan Presiden Joko Widodo kepada para menterinya beberapa waktu lalu. Semoga kemarahan itu bukan sekadar menarik simpati publik tetapi murni kekecewaan Jokowi pada kinerja bawahannya.

“Sebagai rakyat kecil saya hanya berharap marahnya presiden kepada menteri-menteri yang dinilai tidak becus kerjanya adalah murni, bukan acting. Kami sudah terlalu lama mendapatkan tontonan gratis soal kepedulian pejabat negara terhadap honorer K2 tetapi realisasinya nihil. Kepedulian itu hanya di mulut,” tutur Titi.

Titi, apa yang diharapkan honorer K2 tidaklah berlebihan. Sebagai rakyat Indonesia yang sudah mengabdikan diri kepada negara berhak mendapatkan penghargaan berupa pengakuan status Aparatur Sipil Negara (ASN).

Dari sisi tanggung jawab, lanjutnya, tidak ada pembedaan antara honorer K2 dengan PNS. Namun ketika bicara kesejahteraan, honorer K2 tidak diakui.

Komentar

Loading...