NU dan Muhammadiyah Mundur dari POP, Kemendikbud Bilang Ini

Ilustrasi Program Organisasi Penggerak. Foto: sekolahpenggerakkemdikbudgoid

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) memberikan klarifikasi atas mundurnya pihak Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama (NU) dalam Program Organisasi Penggerak (POP).

Menurut Kepala Biro Kerja Sama dan Hubungan Masyarakat Kemendikbud Evy Mulyani, pihaknya menghormati setiap keputusan peserta POP.

“Kemendikbud terus menjalin komunikasi dan koordinasi yang baik dengan seluruh pihak sesuai komitmen bersama bahwa Program Organisasi Penggerak bertujuan meningkatkan kualitas pendidikan Indonesia,” kata Evy kepada JPNN.com (grup fajar.co.id), Rabu (23/7).

POP lanjutnya, adalah sebuah program untuk memberdayakan komunitas pendidikan Indonesia dari mana saja. Tujuannya meningkatkan kualitas belajar anak-anak Indonesia yang fokus pada keterampilan fondasi terpenting untuk masa depan SDM Indonesia — literasi, numerasi, dan karakter.

“Program Organisasi Penggerak merupakan kolaborasi pemerintah dengan komunitas-komunitas pendidikan yang telah berjuang di berbagai pelosok Indonesia. Sebuah perjuangan bersama, gerakan kolaborasi, dan sinergi untuk satu tujuan, anak-anak Indonesia dan kualitas belajar mereka. Anak-anak adalah harapan dan masa depan bangsa Indonesia. Ini adalah sebuah gerakan gotong royong,” bebernya.

Evy menegaskan, POP dilaksanakan dengan prinsip transparansi, akuntabilitas, dan independensi yang fokus kepada substansi proposal organisasi masyarakat.

Evaluasi dilakukan lembaga independen, SMERU Research Institute, menggunakan metode evaluasi double blind review dengan kriteria yang sama untuk menjaga netralitas dan independensi.

“Kemendikbud tidak melakukan intervensi terhadap hasil tim evaluator demi memastikan prinsip imparsialitas,” tegasnya. (jpnn/fajar)

Komentar

Loading...