Duka Tenaga Medis di Surabaya, Nova Eka Twenty Putri akibat Covid-19

Ucapan duka cita dari RSUA Surabaya atas meninggalnya perawat RS setempat, Nova Eka Twenty Putri, akibat terpapar COVID-19. Foto: ANTARA Jatim/HO/WI

FAJAR.CO.ID, SURABAYA – Korban meninggal akibat virus Covid-19 di Surabaya, Jawa Timur, bertambah.

Seorang perawat Rumah Sakit Universitas Airlangga (RSUA) Surabaya, Nova Eka Twenty Putri dilaporkan meninggal dunia akibat terpapar COVID-19.

“Faktor meninggalnya bukan murni terinfeksi COVID-19 saja, tapi yang bersangkutan juga obesitas,” ujar Ketua Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Jawa Timur, Prof Nursalam MNurs saat dikonfirmasi, Kamis (23/7).

Berdasarkan laporan yang masuk ke PPNI Jatim, sebelum mengembuskan nafas terakhirnya, Nova merasakan gejala seperti terinfeksi virus corona pada 5 Juli lalu.

Kemudian, dia dirawat di Rumah Sakit Khusus Infeksi (RSKI) Unair dua hari kemudian atau tepatnya 7 Juli 2020 dan rawat inap.

Kondisi Nova, kata dia, terus memburuk sehingga harus dilarikan ke Intensive Care Unit (ICU) pada 11 Juli dan dirawat sehari, lalu pasien mengalami sesak nafas hingga dipasang alat bantu pernafasan atau ventilator.

Sejak saat itu, Nova harus dirawat intensif di ICU karena kondisinya yang masuk dalam kriteria berat dan pasien dinyatakan meninggal dunia pada pukul 09.38 WIB.

Nursalam mengatakan bertambahnya perawat meninggal akibat COVID-19 menjadi duka mendalam bagi PPNI Jatim. “Dia dimakamkan di Pasuruan tempat asalnya. Pukul 12.20 WIB berangkat dari rumah sakit. Pemulasaraan jenazah Nova menggunakan protokol COVID-19,” katanya. (ant/jpnn/fajar)

Komentar

Loading...