Berolahraga Selama Pandemi Covid-19, Ini Mitos dan Faktanya

Warga melakukan aktivitas berolahraga di area car free day (CFD) di Jakarta. Foto: Ricardo/JPNN.com

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Dokter spesialis kedokteran olahraga Michael Triangto,Sp.KO mengklarifikasi sejumlah anggapan di masyarakat mengenai olahraga di masa pandemi COVID-19.

Dokter Michael menjelaskan kebanyakan rumor yang beredar di masyarakat tentang olahraga di masa pandemi lebih banyak berupa mitos dibanding fakta yang bisa dipertanggungjawabkan.

Misalnya anggapan berolahraga dengan menggunakan masker yang menggangu kesehatan. Michael menjelaskan hal tersebut hanyalah mitos belaka karena masker justru melindungi dari infeksi.

“Penggunaan masker akan bertindak sebagai barrier antara udara luar dan hidung maupun mulut yang akan menyaring udara sampai dengan 90 persen dan sama sekali tidak menghentikan aliran udara pernafasan,” katanya.

Penggunaan masker tidak akan mengganggu pernafasan termasuk juga saat berolahraga dengan intensitas ringan sampai dengan sedang karena di saat itu tubuh tidak membutuhkan udara pernafasan dalam jumlah banyak.

Kalaupun ada rasa tidak nyaman tentunya dapat teratasi setelah penggunaan secara teratur tubuh akan terbiasa dalam menggunakannya. Selanjutnya anggapan yang menyebut mengikuti CFD aman karena berada di udara terbuka sehingga tidak memungkinkan tertulari COVID-19.

Padahal tempat di hari bebas kendaraan bermotor penuh dengan masyarakat yang bergerombol, tentunya akan sulit untuk menjaga jarak dan risiko akan bertambah jika masyarakat tidak mematuhi protokol kesehatan sebagaimana misalnya tidak menggunakan masker.

“Yang jelas akan memudahkan untuk terinfeksi,” katanya.

Komentar

Loading...