Perang Konsulat

Disway

FAJAR.CO.ID — PUN di Amerika. Kian dekat pilpres kian panas. Termasuk hubungan Amerika Serikat dan Tiongkok. Jumat kemarin adalah dibakarnya sumbu baru: secara mendadak, Amerika menutup konsulat Tiongkok di Kota Houston, Texas.

Tiongkok membalas: akan menutup salah satu konsulat Amerika di Tiongkok. Itu kalau permintaan Tiongkok diabaikan: agar penutupan konsulat Houston itu dibatalkan.

“Alasan penutupan itu dipabrikasi dan tanpa dasar,” ujar juru bicara Kemenlu Tiongkok. Tiongkok meminta bukti tuduhan bahwa konsulat itu jadi pusat mata-mata. Terutama di bidang hak cipta dan informasi pribadi orang Amerika.

Semula saya kira konsulat Amerika yang di Wuhan yang akan dijadikan tit-for-tat. Rupanya saya salah kira. Konsulat di Wuhan dianggap kurang seimbang. Maka, Houston dibalas dengan Chengdu. Bagi Amerika, konsulat di kota Chengdu, ibu kota provinsi Sichuan, lebih strategis. Amerika bisa memata-matai Tibet dari Chengdu.

Chengdu adalah kota terbesar di wilayah barat Tiongkok. Bertetangga dengan Tibet. Semua penerbangan ke Lhasa, ibu kota Tibet, transit di Chengdu. Demikian juga semua kereta cepat dan lambat.

Penutupan Konsulat Tiongkok di Houston itu memang dramatik. Mungkin agar menarik perhatian. Amerika hanya memberi waktu 72 jam. Harus sudah tutup.

Tentu kepanikan terjadi. Terutama bagaimana harus membuang barang-barang yang tidak perlu diangkut ke tempat lain. Maka, terlihatlah ada asap membumbung dari dalam gedung konsulat itu.

Komentar

Loading...