Penyerang Imam Masjid Diobservasi Kejiwaannya

Kepala RS Bhayangkara Polda Riau AKBP Agung Hadi (kemeja putih kanan) melihat IM, pelaku penyerangan imam masjid yang sedang diperiksa dokter, Senin (27/7/2020).(SOFIAH/RIAUPOS.CO)

FAJAR.CO.ID, RIAU -- Empat hari sudah, IM (24), pelaku penyerangan imam Masjid Al-Falah Darul Muttaqin berada di ruang observasi kejiwaan RS Bhayangkara Polda Riau. Awalnya, observasi ditargetkan tiga hari sejak IM masuk pada Jumat (24/7) pukul 08.00 WIB. Namun kemudian ditambah sehari lagi. Pasalnya, IM masih belum banyak berbicara dan lebih sering menggunakan bahasa isyarat.

"Dari hasil pengamatan selama tiga hari lalu, yang bersangkutan memang kalau dilihat perilakunya mau berbicara. Namun begitu, ia lebih banyak berkomunikasi dengan bahasa isyarat. Jika tidak mau makan, isyaratnya melambaikan tangan," sebut Karumkit RS Bhayangkara AKBP Agung Hadi pada Riau Pos, Senin (27/7).

Sementara itu, untuk pengamatan medis, kesehatan pelaku dalam keadaan baik. Makan pun mau meski sedikit. "Semua dalam batas normal dan tidak ada masalah. Untuk interaksi lebih banyak dengan perawat perempuan daripada laki-laki," ungkapnya.

Disinggung tahapan berikutnya yang akan dilakukan terhadap pelaku, Pamen berbunga dua melati itu mengatakan bahwa IM diamati secara medis oleh dokter spesialis jiwa dan psikiater serta dokter umum. Kemudian, bekerja sama dengan biro psikologis Polda.

"Nanti dari situ dapat dilihat perilaku sehari-harinya, mengapa bisa terjadi kejadian seperti itu timbul. Itu nanti bisa dilakukan forensik psikiater. Di mana, tidak hanya dilihat dari yang bersangkutan namun juga lingkungan yang bersangkutan," ulasnya.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Edy Arsyad


Comment

Loading...