Karena Meminta Maaf soal Kisruh POP, Nadiem Makarim Kesatria

Mendikbud Nadiem Makarim-- jawa pos

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim mendapat pujian setelah menyampaikan permohonan maaf atas polemik terkait program organisasi penggerak (POP).

Sebelumnya, Mas Menteri -sapaan Nadiem, meminta Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama (NU) dan Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) kembali bergabung dalam POP.

Pasalnya, dia memandang tiga organisasi itu merupakan mitra strategis pemerintah yang telah berjasa besar di dunia pendidikan, bahkan jauh sebelum Indonesia berdiri.

“Bagus Mas Menteri. Ksatria meminta Maaf dan mengajak kembali bersatu demi Pendidikan Untuk Semua,” tulis Anggota BPK RI Achsanul Qosasi melalui akun Twitternya, Rabu (29/7).

Achsanul juga mengajak agar ke depan, Nadiem membiasakan untuk uji publik sebelum membuat kebijakan, dengan meminta masukan para ahli, pelaku, dan para pendahulu. “Mereka tahu, tetapi tak punya kuasa,” sambung mantan politikus Senayan itu.

Pada Selasa (28/7), Nadiem menyampaikan permohonan maaf terkait pelaksanaan POP yang panen kritikan dari berbagai pihak. Apalagi Muhammadiyah, NU dan PGRI memilih mundur dari kepesertaan POP.

“Dengan penuh rendah hati, saya memohon maaf atas segala ketidaknyamanan yang timbul dan berharap agar ketiga organisasi besar ini bersedia terus memberikan bimbingan dalam proses pelaksanaan program, yang kami sadari betul masih jauh dari sempurna,” ujar Nadiem, kemarin.

PB PGRI melalui akun @PBPGRI_OFFICIAL juga menyampaikan apresiasi atas sikap Mas Menteri Nadiem yang terbuka atas kritikan banyak pihak mengenai program tersebut.

Komentar

Loading...