Sebut Masyarakat Khawatir Covid-19, Jokowi Mengaku Tidak Tahu Sebabnya

Presiden Jokowi memimpin rapat kabinet terbatas mengenai percepatan penanganan dampak pandemi COVID-19 di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (13/7). Foto: ANTARA/Sigid Kurniawan

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, masyarakat sudah dalam kondisi khawatir mengenai virus Korona atau Covid-19 yang saat ini menjadi pandemi di tanah air.

‎”Saya tidak tahu sebabnya apa tetap suasana pada minggu-minggu terakhir ini kelihatan masyarakat berada pada posisi yang khawatir mengenai Covid-19, entah karena kasusnya meningkat,” ujar Presiden Jokowi dalam rapat terbatas di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (3/8).

Jokowi mengatakan, yang dirinya sangat khawatirkan tentang Covid-19 ini adalah masyarakat menegah ke atas. Karena angka kasus di dalam negeri terus-terusan bertambah.

“Terutama kalangan menengah ke atas saat melihat karena orang yang tidak taat pada protokol kesehatan. Jadi kasus tidak semakin sedikit tapi semakin banyak,” katanya.

Mantan Gubernur DKI Jakarta ini menambahkan, angka kasus positif terus bertambah ini menjadi pekerjaan rumah (PR) bagi pemerintah. Pemerintah terus berupaya memutus penyebaran virus Korona di tanah air.

“Kita tahu sampai kemarin sudah ada 111 ribu lebih kasus dengan case fatality rate 4,7 persen dan angka kematian di Indonesia ini lebih tinggi 0,8 persen dari angka kematian global. Ini yang saya kira menjadi PR kita bersama,” ungkapnya.

“Selain itu juga case recovery rate di negara kita data terakhir 61,9 (persen) saya kira juga bagus terus meningkat angkanya,” tambahnya.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...