Soal Wawancara Anji dengan Hadi, DPR: Penyebaran Informasi Salah itu Penyesatan

Anji bersama Hadi Pranoto, Profesor Ahli Mikrobiologi asal Lampung. Foto: Instagram

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Video wawancara musisi Anji dengan seorang lelaki yang menganggap dirinya sebagai profesor ahli di bidang mikrobiologi klinik, Hadi Pranoto, menuai pro dan kontra di masyarakat.

Hal itu karena Hadi Pranoto mengklaim, dirinya telah menemukan vaksin yang bisa mengobati virus Korona atau Covid-19. Sejumlah komentar dan kritik pun muncul menyoal wawancara itu.

Menanggapi hal tersebut, Anggota Komisi IX DPR, Saleh Partaonan Daulay meminta ‎masyarakat untuk berhati-hati dalam memberikan dan menerima informasi seputar Covid-19. Pasalnya, informasi merupakan salah satu kunci penting dalam memutus mata rantai penyebaran virus tersebut.

“Jika informasi yang diberikan salah, akan banyak orang yang terkena dampaknya.Karena ini menyangkut keahlian khusus, orang yang berbicara mestinya adalah mereka yang memiliki latar belakang pendidikan terkait virus. Kalau semua orang boleh bicara, informasinya akan simpang siur. Bahkan, antara satu dengan yang lain bisa saling tumpang tindih,” ‎ujar Saleh kepada wartawan, Senin (3/8).

Saleh juga mengatakan, dalam hal ini, pemerintah diminta untuk berdiri di barisan depan dalam memberikan informasi. Pasalnya, berbagai informasi yang berserakan di media sosial harus disaring lebih dulu. Jika ditemukan ada yang salah, harus diluruskan. Di situlah pentingnya juru bicara satgas Covid-19 yang dibentuk pemerintah.

“Tentu di dalam tim juru bicara ada ahli-ahli yang representatif untuk meluruskan dan memberikan informasi valid,” katanya.

Komentar

Loading...