Berkaca dari Kasus Hadi Pranoto, Begini Penjelasan IDI

Hadi Pranoto dan Anji. Foto: IG/@duniamanji

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Viralnya video Hadi Pranoto yang mengklaim menemukan obat Covid-19 dalam YouTube channel milik musisi Anji memberikan pelajaran bagi masyarakat. Utamakan mencari tahu referensi atau rujukan yang resmi sebelum menerima dan menyebarkan informasi.

Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Daeng Mohammad Faqih menilai, apa yang ditayangkan dalam video tersebut tidak sesuai dengan keilmuan yang para pakar kesehatan sampaikan tentang Covid-19. Herbal atau obat apapun perlu pembuktian ilmiah apakah benar bisa menyembuhkan atau tidak.

“Harus melalui tahapan penelitian. Dalam hal ini, kita harus merujuk kepada Badan POM sebagai pemegang otoritas,” tuturnya dalam keterangan tertulis, Rabu (5/8).

Menurut Daeng, sejauh ini belum ada pernyataan dari Badan POM bahwa herbal yang dibuat oleh Hadi Pranoto tersebut efektif menyembuhkan Covid-19. Untuk itu, masyarakat harus merujuk pada BPOM. Sebab hanya Badan POM yang memiliki kewenangan untuk memberikan informasi tentang khasiat suatu obat atau herbal.

“Kalau Badan POM tidak menyebutkan, berarti memang tidak demikian,” ungkapnya.

Daeng pun menyarankan, bagi masyarakat yang suka membaca, khususnya suka mengkonsumsi jurnal, apabila ada kasus seperti ini lagi bisa dikonfirmasikan melalui referensi-referensi ilmiah. Sehingga tidak mudah mempercayai suatu informasi dari sumber yang tidak valid.

Hal senada diungkapkan oleh Guru Besar Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran, Bandung, Deddy Mulyana. Dia menegaskan bahwa Badan POM bisa dijadikan rujukan legal untuk obat-obatan yang beredar di masyarakat.

Komentar

Loading...