Anita Dewi Kolopaking Ajukan Praperadilan, Polri Bilang Begini

Anita Kolopaking seusai menjalani pemeriksaan di Gedung Jaksa Agung Muda Pengawasan Kejagung, Jakarta, Senin (27/7). Foto: ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Tersangka kasus pemalsuan surat Anita Dewi Kolopaking mengajukan gugatan praperadilan terkait penahanan yang dilakukan Bareskrim Polri.

Gugatan ini dilakukan karena pihak Anita merasa mereka kooperatif terhadap penyidik. Kadiv Humas Polri Irjen Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, penahanan itu adalah kewenangan dari penyidik yang tidak bisa diintervensi. Argo pun mempersilakan kubu Anita mengajukan gugatan.

“Penahanan kewenangan penyidik, kalau memang tidak terima dengan penahana silakan saja diuji sah tidaknya penahanan di sidang praperadilan,” kata Argo ketika dikonfirmasi, Senin (10/8).

Salah satu tim kuasa hukum Anita, Tito Hananta Kusuma, mengaku keberatan dengan penahanan terhadap Anita Dewi Kolopaking yang dilakukan penyidik Bareskrim Polri.

“Anita telah menandatangani berita acara penolakan penahanan karena tidak terima dengan penahanan yang dilakukan terhadap dirinya, dan kami sudah mendaftarkan gugatan praperadilan ke pengadilan negeri terhadap upaya penahanan itu,” kata Tito.

Menurut dia, penahanan tersebut sebenarnya tidak perlu dilakukan karena Anita kooperatif dan Tito menjamin bahwa kliennya tidak akan melarikan diri serta tidak menghilangkan barang bukti.

“Tetapi kenapa penahanan tetap dilakukan? Jadi kami melakukan upaya praperadilan untuk menguji penetapan tersangka dan penahanan terhadap Ibu Anita Dewi Kolopaking,” tandas Tito. (jpnn/fajar)

loading...

Komentar

Loading...