Sejarah Penanggalan Hijriah, Berawal dari Tradisi Bangsa Arab

Ilustrasi

FAJAR.CO.ID– Hari ini, Kamis 20 Agustus 2020 merupakan 1 Muharam 1442 dalam kalender Hijriah. Kalender Hijriah adalah penanggalan rabani yang menjadi acuan dalam hukum-hukum Islam. Seperti haji, puasa, haul zakat, ‘idah thalaq dan lain sebagainya. Dengan menjadikan hilal sebagai acuan awal bulan.

“Orang-orang bertanya kepadamu tentang hilal. Wahai Muhammad katakanlah: “Hilal itu adalah tanda waktu untuk kepentingan manusia dan Ibada haji.”(QS. Al-Baqarah: 189)

Sejatinya, penanggalan Hijriah merupakan tradisi bangsa-bangsa Arab dahulu. Sebelum Islam datang, Bangs Arab menjadikan patokan tahun di beberapa peristiwa besar. Seperti contoh, ada tahun fiil atau tahun Gajah. Penamaan tahun Gajah, karena pada mereka berpatokan kepada penyerbuan tentara bergajah ke Ka’ba. Sehingga saat ini, kita masih mengenal tahun kelahiran Rasulullah sebagai tahun Gajah.

Ada juga tahun renovasi Ka’bah misalnya, karena pada tahun tersebut, Ka’bah direnovasi ulang akibat banjir. Tahun fijar, karena saat itu terjadi perang fijar dan lain sebagainya.

Sistem penanggalan seperti ini berlanjut sampai ke masa Rasulullah shallallahu’alaihiwasallam dan khalifah Abu Bakr Ash-Sidiq radhiyallahu’anhu. Barulah di masa khalifah Umar bin Khatab radhiyallahu’anhu, ditetapkan kalender hijriyah yang menjadi pedoman penanggalan bagi kaum muslimin.

Penanggalan Hijriah ini, berawal dari surat yang tidak bertanggal yang kemudian jadi pembahasan para sahabat kala itu.

Karena kejadian inilah kemudian Umar bin Khatab mengajak para sahabat untuk bermusyawarah; menentukan kalender yang nantinya menjadi acuan penanggalan bagi kaum muslimin.

Komentar

Loading...