Berkat Program Kementan, Gowa Mandiri Produksi Benih Jagung Hibrida

  • Bagikan

"Harapannya ke depan kegiatan ini berkelanjutan dan semakin diperluas mengingat petani sangat antusias karena proses pembelajaran petani membuat benih, serta ada pendampingan dari Mitra," jelasnya.

Sementara itu, Andi Muhammad Saleh dari Kementan mengatakan sesuai arahan Mentan Syahrul Yasin Limpo bahwa Kementerian Pertanian (Kementan) terus mendorong ketersediaan benih melalui kegiatan Pengembangan Benih Jagung Hibrida Berbasis Korporasi Petani. Menurutnya, benih menjadi salah satu penentu vital keberhasilan peningkatan produktivitas, namun, Petani dalam memenuhi kebutuhan benih jagung sering terkendala dengan masalah distribusi.

“Dengan memberdayakan petani setempat untuk memproduksi benih, dapat mengatasi kelangkaan benih insitu dan terpenuhi secara enam tepat (tepat mutu, varietas, jumlah, waktu, tempat, harga),” ungkap Andi.

Andi menegaskan Kementan terus mendukung kegiatan ini dengan tujuan meningkatkan kapasitas petani, belajar untuk menghasilkan benih bermutu untuk mendukung perbenihan nasional secara mandiri dan berkelanjutan sehingga meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani. Diharapkan ke depan pengadaan benih tidak perlu lagi didatangkan dari luar.

"Tapi harus dipenuhi dari daerah sendiri sekaligus bangga dengan produksi benih petani sendiri dan kabupaten Gowa menjadi kabupaten yang mandiri benih juga mandiri produksi," jelasnya.

Terpisah Direktur Jenderal Tanaman Pangan Suwandi membeberkan ke depan Program Perbenihan dikelola dalam kelembagaan berbasis korporasi petani, dimana kegiatannya mendorong pemberdayaan kelompoktani kawasan tersebut.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan