Dua Oknum Polisi Lakukan Pemerasan, Begini Respons Kapolda Bali

Kapolda Bali Irjen Petrus Golose (Dok. Radar Bali)

FAJAR.CO.ID, BALI — Oknum polisi yang melakukan pemerasan terhadap turis Jepang seperti yang diunggah di channel Youtube Style Kenji, terancam karier. Sanksi tegas bakal diberikan jika hasil pemeriksaan Propam Polres Jembrana yang bersangkutan terbukti melakukan pemerasaan.

Untuk memudahkan pemeriksaan, oknum polisi yang bertugas di Polsek Pekutatan itu ditarik ke Polres Jembrana.

Kapolda Bali Irjen Petrus Golose memberi perhatian penuh dalam kasus ini. Dia memerintahkan Kapolres Jembrana AKBP I Ketut Gede Adi Wibawa menindak tegas anggota yang melakukan pelanggaran.

“Kami sedang dalami internal dulu melalui provos. Nanti dari hasil pemeriksaan apakah masuk disiplin, kode etik, nanti akan kami sampaikan,” tegas AKBP Adi Wibawa seperti dikutip Radar Bali, Jumat (21/8).

“Saya memerintahkan kasi propam untuk memanggil anggota tersebut. Saat ini sudah diminta keterangan untuk proses lebih lanjut,” jelasnya.

Berdasar keterangan dari anggota yang ada dalam video, pungli yang dilakukan terjadi saat razia di Jalan Denpasar-Gilimanuk, sekitar pertengahan tahun 2019 lalu.

Namun berdasar keterangan pada video, baru diunggah 7 bulan lalu. Selain oknum polisi yang meminta dan menerima uang, salah satu oknum polisi yang dalam video juga dipanggil untuk diperiksa.

“Kedua anggota dipanggil untuk dimintai keterangan mengenai perannya juga dari dua anggota itu,” terangnya.

Kapolres AKBP Adi Wibawa menambahkan, setelah video beredar, dia mengumpulkan seluruh perwira untuk melakukan pengawasan lebih ketat lagi pada anggota.

Komentar

Loading...