Jalan Kaki dari Medan ke Jakarta, Petani Tuntut Jokowi Kembalikan Tanah yang Dirampas Negara

Ratusan petani datangi Istana Negara

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Ratusan petani dari Serikat Petani Simalingkar Bersatu (SPSB) dan Serikat Tani Mencirim Bersatu (STMB) yang tergabung dalam Gerbang Tani akan longmarch dari Kantor YTKI Gatot Subroto menuju Istana Negara, Jakarta pada pagi ini, Senin (24/8).

Ratusan petani ini sebelumnya telah berjalan kaki selama 41 hari dari Medan ke Jakarta. Mereka telah menempuh jarak lebih dari 1800 km dan tiba di Jakarta pada Jumat (8/8) lalu.

Ketika di Jakarta, ratusan petani ini mencari keadilan dengan melakukan audiensi ke Kementerian BUMN hingga Kementerian ATR/BPN. Ketua Dewan Pembina Gerbang Tani, Aris Wiyono mengatakan, pihaknya akan menuntut Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk memerintahkan para pembantunya segera menyelesaikan konflik agraria petani Simalingkar dan Mencirim dengan perusahaan plat merah PTPN II.

“Agar mengembalikan tanah yang telah dirampas oleh PTPN II sebagai perusahaan negara,” kata Aris Wiyono di Jakarta, Senin (24/8).

Selain itu, Gerbang Tani juga meminta Presiden Jokowi untuk memberikan redistribusi tanah untuk petani Simalingkar dan Sei Mencirim agar para petani dapat melangsungkan hidup bersama hingga cucunya kela.

“Dengan berjalan kaki ke Jakarta kami berharap Presiden Joko Widodo bisa melihat dan mendengarkan apa yang sebenarnya terjadi. Sehingga kami petani kecil bisa mendpatkan keadilan dan kepastian hukum dari negara atas tanah yang telah kami kuasai puluhan tahun guna keberlangsungan hidup anak cucu kami,” tuturnya.

Komentar

Loading...