Ledakan Tewaskan 14 Orang, Mayoritas Tentara

Tentara yang terluka dievakuasi ke ambulans dengan menggunakan tandu. Ledakan di Jolo pada Senin (24/8) terjadi saat militer Filipina mengadakan operasi keamanan (Nickee Butlangan/AFP)

FAJAR.CO.ID — Jenazah seorang tentara terbaring penuh luka dekat truk militer di Jolo, Sulu, Filipina. Dia adalah salah seorang korban dalam dua ledakan pada Senin (24/8).

Setidaknya 14 korban kehilangan nyawa dan 75 orang lainnya luka-luka. Mayoritas korban merupakan tentara Filipina yang tengah bertugas.

’’Sawadjaan sangat mungkin adalah dalang di balik serangan bom ganda ini,’’ ujar Juru Bicara Militer Letkol Ronaldo Mateo sebagaimana dikutip The New York Times.

Mateo merujuk pada pemimpin salah satu faksi kelompok Abu Sayyaf, yaitu Hatib Hajan Sawadjaan. Abu Sayyaf yang mendukung kelompok teroris ISIS tersebut terbagi dalam beberapa faksi. Salah satunya dipimpin Sawadjaan.

Dia pulalah yang mengklaim serangan bom di Gereja Bunda Maria dari Gunung Karmel, Jolo, 27 Januari tahun lalu. Saat itu 20 orang tewas dan lebih dari seratus orang terluka. Sawadjaan adalah pakar pembuatan bom rakitan.

Dilansir CNN, ledakan terjadi pada pukul 11.53. Kepala Komando Mindanao Barat Letjen Corleto Vinluan mengungkapkan bahwa seseorang meninggalkan sepeda motor yang ditempeli alat peledak di depan Paradise Food Shop.

Pada saat kejadian, supermarket itu ramai. Militer Filipina tengah melaksanakan operasi keamanan. Tiba-tiba saja, bom rakitan di sepeda motor tersebut meledak. Beberapa orang tewas dan luka-luka.

Pengamanan langsung dilakukan. Jalan-jalan ditutup. Militer dan petugas kepolisian dikerahkan ke lokasi. Namun, sekitar pukul 13.00, ledakan kedua terjadi di jalan yang sama dekat Development Bank. Korban tewas maupun luka kembali berjatuhan. Serangan kedua adalah bom bunuh diri.

Komentar

Loading...