Pelaku Pengeboman di Filipina Diduga WNI

Ilustrasi tentara Filipina. Foto: AP

FAJAR.CO.ID — Militer Filipina melaporkan hasil investigasi sementara bahwa pelaku pengeboman di Jolo, Sulu, Filipina ialah dua orang wanita dan salah satunya warga negara Indonesia (WNI).

Aksi pengeboman yang terjadi di Filipina dan menewaskan sejumlah prajurit militer, mendorong pemerintah menetapkan siaga tinggi.

Mengutip Al Jazeera, Panglima militer Filipina Letnan Jenderal Cirilito Sobejana mengatakan kepada berita digital ABS-CBN, bahwa salah satu penyerang diduga istri-warga negara Indonesia yang menjadi pelaku bom bunuh diri di luar kamp militer di Kota Indanan juga Sulu, pada 2019 lalu.

Laporan lain menyebutkan bahwa penyerang adalah putri dari pasangan WNI – pelaku bom bunuh diri di gereja Katolik pada tahun lalu. Sedikitnya ada 14 orang termasuk tentara dan warga sipil yang tewas dalam serangan di Ibu Kota Sulu itu.

Sementara itu, serangan bom lain di kota bagian selatan Filipina yang dikenal menjadi benteng pertahanan kelompok bersenjata Abu Sayyaf, melukai 75 orang.

Tim penyidik militer Filipina sedang mengumpulkan jenazah para tersangka untuk tes forensik untuk mengetahui lebih jelas identitas pelaku. Sejauh ini, tidak ada kelompok yang mengklaim bertanggung jawab langsung atas serangan mematikan itu. (AlJazeera/rdo/jpnn)

loading...
Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Komentar

Loading...