Uji Prakilinis, Vaksin Covid-19 Australia Tunjukkan Perkembangan Menjanjikan

Ilustrasi. (int)

FAJAR.CO.ID — Vaksin Covid-19 yang dikembangkan Australia menunjukkan hasil menjanjikan dalam uji praklinis, yang meningkatkan harapan terhadap potensi kemanjurannya dan kemampuan untuk memproduksinya.

Pada Selasa (25/8), Universitas Queensland (University of Queensland/UQ) merilis rincian hasil uji coba kandidat vaksin mereka pada hewan untuk lembaga International Society for Vaccines.

Vaksin “Penjepit Molekuler” dari UQ ini bekerja dengan mengunci protein perfusi yang biasanya tidak stabil di permukaan virus, memungkinkan sistem kekebalan tubuh untuk merespons secara lebih efektif.

“Respons imun penetral yang dibuat vaksin penjepit molekuler kami pada model hewan lebih baik dibandingkan tingkat rata-rata antibodi yang ditemukan pada pasien sembuh COVID-19,” ujar salah satu pemimpin proyek tersebut, Lektor Kepala Keith Chappell, seperti dikutip Antara dari Xinhua.

Uji coba tahap 1 pada manusia untuk obat ini sudah dimulai di Australia pada Juli, sebelum hasil uji praklinis saat ini dipublikasikan.

Chappell mengatakan jika semuanya berjalan sesuai rencana, penilaian kemanjuran vaksin untuk produksi skala besar dapat dilakukan sebelum akhir tahun.

“Salah satu tantangan terbesar dalam pengembangan vaksin adalah kemampuan memproduksinya dalam skala yang cukup untuk digunakan secara luas,” jelas Chappell.

Pada Juni, UQ mengumumkan kesepakatan dengan raksasa bioteknologi Australia, CSL, untuk secara lokal memproduksi jutaan dosis vaksin jika vaksin tersebut terbukti layak dan efektif selama sisa proses uji coba.

Komentar

Loading...