Makassar Butuh Wali Kota yang Mau Dengar Keluhan Warga

Anton Paul Goni. (FOTO: ISTIMEWA)

Fajar.co.id, Makassar — Tidak sampai empat bulan, Pilwalkot Makassar akan digelar. Tepat 9 Desember 2020, masyarakat akan memilih nakhoda baru yang akan memimpin Kota Daeng untuk lima tahun mendatang. Tentunya publik menginginkan figur terbaik. Sosok pemimpin bersih yang komunikatif dan peduli dengan masyarakat. 

Politikus senior PDIP, Anton Paul Goni, mengatakan, Makassar dengan kultur masyarakat yang sangat beragam membutuhkan pemimpin yang bisa diterima semua pihak. Mulai dari akar rumput sampai level elite. Untuk itu, kuncinya komunikasi, dimana dirindukan sosok pemimpin yang mau mendengar keluhan masyarakatnya dan selalu ada tatkala dibutuhkan. 

“Makassar ini butuh dan merindukan wali kota yang komunikatif dan peduli. Tidak susah kalau mau dihubungi, juga mau mendengarkan keluhan masyarakat kapanpun dan dimanapun,” kata Anton yang juga Anggota DPRD Makassar dari Fraksi PDIP ini, Kamis (27/8/2020).

Dari sederet kandidat pada Pilwalkot Makassar 2020, Syamsu Rizal alias Deng Ical dinilainya memenuhi kriteria tersebut. Mantan legislator itu dinilainya sejak dulu dikenal sebagai figur yang sangat komunikatif.

Orangnya luwes dan santun dalam bergaul sehingga gampang diterima oleh seluruh elemen masyarakat. Tak heran julukan Somberena Makassar melekat padanya. 

Selama ini, Deng Ical juga dikenal mudah dihubungi, bahkan saat masih menjabat sebagai Wakil Wali Kota Makassar, orang-orang yang mengenalnya tahu betul, alumnus Jurusan Ilmu Komunikasi Unhas ini tidak sulit ditemui. Sikapnya yang senantiasa merakyat itulah yang dibutuhkan masyarakat Makassar hari ini. 

Komentar

Loading...