Tunjang Pembelajaran Daring, Disdik Makassar Bagikan 3000 Tablet di 19 Sekolah


FAJAR.CO.ID, MAKASSAR — Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Makassar, Amalia Malik melakukan kunjungan ke sekolah-sekolah yang mendapatkan tablet gratis dari Dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Kinerja, Kamis (26/8/2020).

Dinas Pendidikan Kota Makassar sendiri mendapatkan anggara Rp 6 Milliar untuk pembelian 3.000 tab tablet untuk 19 sekolah. Di antarnya 14 Sekolah Dasar (SD) dan 5 Sekolah Menengah Pertama (SMP).

Amalia Malik menjelaskan, pembagian tablet ini merupakan program pemerintah pusat dari tahun 2019 yang awalnya diberikan kepada sekolah-sekolah berprestasi berdasarkan penilaian Data Pokok Pendidikan (Dapodik).

“Jadi karena realisasinya di 2020 masa pendemi Covid-19, pemerintah pusat perintahkan penggunaannya diperuntukan untuk pembelajaran daring,” katanya.

Amalia menambahkan, anggaran BOS Kinerja didistibusikan langsung dari pemerintah pusat ke rekening sekolah. Begitupun pengadaan tabletnya, pemerintah pusat telah memberikan petujuk teknis mengenai spesifikasi tablet yang harus dibeli. Hal ini dilakukan agar anggaran tersebut tidak bisa dimainkan sekolah.

“Bagi sekolah yang tidak mendapatkan bantuan Dana BOS Kinerja, mereka mendapatkan bantuan Dana BOS Kinerja Afirmasi Rp60 juta setiap sekolah. Sekolah negeri dan swasta dapat. Mereka bisa gunakan anggaran tersebut untuk membeli tablet yang diutamakan bagi siswa kurang mampu,” tambahnya.

Sementara untuk pembelian kuota, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) telah mengeluarkan surat edaran jika Dana BOS Reguler bisa diperuntukkan hal-hal penunjang pendidikan di masa pendemi Covid-19.

“Termasuk kuota atu pembelian masker dan lain-lainya yang merupakan penunjang pendidikan di masa covid-19,” jelasya.

Kepala Sekolah SMPN 8 Makassar, Ruslan mengatakan, sekolahnya mendapatkan bantuan Dana BOS Kinerja terbanyak dengan 528 tab tablet. Dia mengaku, dengan adanya fasilitas tablet ini, proses belajar mengajar di masa pendemi semakin baik.

“Jadi guru kami tetap mengajar di sekolah di lab komputer. Kita melihat ada peningkatan proses belajar. Karena tidak ada lagi alasan murid mengeluhkan soal tidak adanya fasilitas,” katanya.

Ia menambahkan, tab tablet ini diprioritaskan untuk siswa baru kelas 7. Sementara untuk siswa kelas 8 dan 9 diprioritaskan bagi siswa yang belum mampu.

“Jadi sebelum masuk sekolah, data orang tua murid sudah kita tahu semua. Jadi pembagian tablet untuk orang-orang yang membutuhkan sudah tepat sasaran,” pungkasnya. (ikbal/fajar)

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...