Irjen Napoleon Bonaparte: Saya Setia Kepada Polri dan Pimpinan

Irjen Pol Napoleon Bonaparte ditetapkan sebagai tersangka penerima suap Djoko Tjandra (Dery Ridwansah/JawaPos.com)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Mantan Kadiv Hubinter Polri Irjen Pol Napoleon Bonaparte telah selesai diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Djoko Tjandra, Tommy Sumardi, dan Brigjen Pol Prasetijo Utomo, dalam kasus penghapusan red notice. Pemeriksaan dilakukan oleh penyidik Direktorat Tindak Pidana Korupsi (Dittipidkor) Bareskrim Polri.

Pengacara Napoleon, Putri Maya Rumanti mengatakan, kliennya dicecar cukup banyak pertanyaan oleh penyidik. “Sekitar 30 sampai 40 pertanyaan. Nggak terlalu banyak juga,” kata dia di Bareskrim Polri, Jakarta, Jumat (28/8).

Putri memastikan proses pemeriksaan hari ini sudah selesai. Seluruh pertanyaan penyidik sudah dijawab sesuai fakta yang diketahui oleh Napoleon.

Sementara itu, Napoleon sempat angkat suara mengenai kasus red notice Djoko Tjandra yang menjadikannya tersangka. Dia menegaskan komitmennya sebagai Perwira Tinggi (Pati) Polri. Dia berjanji akan tetap setia kepada institusi dan pimpinan.

“Saya bertanggung jawab untuk mengikuti seluruh proses penyidikan ini dengan bersikap kooperatif. Saya tetap setia kepada Polri dan pimpinannya,” tegas Napoleon.

Sebelumnya, setelah terungkap adanya surat jalan untuk Djoko Tjandra, kali ini kembali tersiar kabar Divisi Hubungan Internasional Polri menerbitkan surat penghapusan red notice. Surat tersebut tercatat dengan nomor B/186/V/2020/NCB.Div.HI tertanggal 5 Mei 2020, ditandatangani oleh Sekretaris NCB Interpol Indonesia Brigjen Pol Nugroho Wibowo.

Akibat kasus ini, Kapolri Jenderal Pol Idham Azis mengambil langkah tegas kepada bawahannya. Setelah mencopot jabatan Brigjen Prasetijo Utomo karena menerbitkan surat jalan, kali ini pencopotan pun dilakukan di Divisi Hubungan Internasional (Divhubinter).

Komentar

Loading...