Saran Didik Mukrianto untuk Polri dan TNI, Pasca Penyerangan Polsek Ciracas

Anggota Komisi III DPR Didik Mukrianto-- jawa pos

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Anggota Komisi III DPR Didik Mukrianto sangat menyesalkan tindakan kekerasan berupa perusakan dan pembakaran secara brutal terhadap Polsek Ciracas dan sejumlah lokasi di Jakarta Timur pada Sabtu (29/8).

Menurut anak buah Agus Harirmurti Yudhoyono (AHY) di Partai Demokrat ini, tindakan itu tidak dibenarkan, apa pun dasar dan alasannya.

“Dalam negara hukum yang demokratis, seharusnya setiap permasalahan bukan diselesaikan dengan cara-cara yang tidak beradab dan keluar dari jalur hukum,” kata Didik Minggu (30/8) malam.

Diketahui, kejadian itu dilakukan sekitar 100 oknum TNI yang yang terbakar emosi setelah Prada MI menginformasikan dirinya menjadi korban pengeroyokan.

Faktanya, dia korban kecelakaan tunggal saat mengendarai sepeda motor di sekitar Jalan Kelapa Dua Wetan, Ciracas, Jakarta Timur.Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman pun sudah menyatakan keterlibatan oknum anggotanya dan para terduga pelaku sedang diproses sesuai hukum militer.

Nah, Didik berharap pengungkapan dan penanganan kasus ini berlangsung transparan dan akuntable berdasar hukum yang berlaku. Terlepas dari persoalan hoaks sebagai pemicu kejadian itu, ketua Departemen Hukum dan HAM DPP Partai Demokrat menyampaikan sejumlah saran untuk institusi TNI dan Polri untuk mencegah terjadinya kembali kejadian serupa yang bisa merugikan institusi, masyarakat dan negara.

“TNI dan Polri harus menguatkan kembali kedisiplinan dan komitmen kelembagaan dalam mengemban tugas dan tanggung jawab para anggotanya,” ucap Didik.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...