ByteDance Berencana Tutup TikTok di AS, Jika Akuisis Gagal

Ilustrasi konflik aplikasi Tiongkok TikTok dengan pemerintah Amerika Serikat (VoANews)

FAJAR.CO.ID, TEKNO — Perusahaan induk TikTok, ByteDance saat ini sedang berpacu dengan waktu dimana mereka harus mencari pembeli untuk operasi TikTok di Amerika Serikat (AS) sebelum tanggal 15 September.

Jika gagal menemukan pembeli dan menjadi perusahaan lokal yang mengoperasikan TikTok di AS, risikonya mereka bakal diblokir di Negeri Paman Sam.

Seperti diketahui, banyak perusahaan AS yang tertarik membeli TikTok di sana. Kandidat kuat pembeli TikTok di AS adalah Microsoft yang saat ini menjadi favorit untuk mengakuisisi perusahaan tersebut, tetapi dengan semua kesepakatan, selalu ada kemungkinan perusahaan tersebut gagal dan gagal.

Menurut laporan dari Reuters, ByteDance tidak ingin mengambil risiko dan dilaporkan sedang menyusun rencana darurat jika itu terjadi dan aplikasi itu dilarang.

Rencana yang akan diambil TikTok adalah kontingensi dan datang dalam bentuk memo dimana ByteDance meminta insinyur TikTok untuk menyusun rencana tentang cara menutup aplikasi di AS jika larangan diberlakukan.

Mereka juga meminta agar karyawan dan vendor TikTok AS diberi kompensasi jika terjadi penutupan, dan untuk saat ini, tampaknya pembekuan perekrutan telah diberlakukan.

Hal tersebut karena ketidakpastian mengenai masa depan operasi perusahaan di AS.

Dikutip Ubergizmo, dalam hal ini jelas ByteDance akan senang untuk terus menjalankan TikTok. Tetapi, akan lebih bijaksana untuk memiliki rencana cadangan jika itu gagal.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...