Biaya Tes PCR Kemahalan, Pemerintah Didesak Bertindak

Wakil Ketua DPR RI, Sufmi Dasco Ahmad.

FAJAR.CO.ID — Wakil Ketua DPR RI, Sufmi Dasco Ahmad, meminta pemerintah dalam hal ini Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional turun tangan menindaklanjuti temuan mahalnya harga tes polymerase chain reaction atau PCR di sejumlah rumah sakit.

“Tes merupakan hal yang sangat urgen bagi masyarakat dan kalau harganya masih terlalu mahal, menurut Ketua BNPB, seharusnya Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional bisa segera merespons hal tersebut,” kata Dasco melalui keterangan resmi, Sabtu (5/9/2020).

Legislator Fraksi Gerindra itu menyarankan, sebaiknya ada patokan harga yang ditentukan. Harga yang dipatok itu, sebut dia, tidak boleh membebani masyarakat.

“Sehingga kemahalan PCR atau perbedaan harga-harga PCR itu bisa disamakan, atau minimal ada patokan harga, karena region yang dipakai mungkin berbeda sehingga masyarakat yang akan melakukan tes PCR juga tidak terbebani secara berlebihan,” ujarnya.

Sebelumnya, Satgas Penanganan COVID-19 mengungkap ada rumah sakit yang mematok harga tes PCR atau tes swab hingga Rp2,5 juta. Padahal harga sekali pemeriksaan spesimen tidak lebih dari Rp500 ribu.

“Demikian juga ada rumah sakit yang mematok harga tes PCR swab sampai di atas Rp2,5 juta. Padahal harga rutin atau harga yang bisa kita lihat sebenarnya tidak akan lebih dari Rp500 ribu per unit atau per sekali pemeriksaan spesimen,” kata Ketua Satgas Covid-19, Doni Monardo. (endra/fajar)

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...