Harga Anjlok, Sayuran Milik Petani Dibiarkan Membusuk di Ladang

SAYURAN. Harga pertanian, utamanyana jenis sayur mayur anjlok. Banyak petani di Wonosobo membiarkan tanaman yang siap panen membusuk di ladang. Foto: Megelang Ekspres

FAJAR.CO.ID, WONOSOBO – Petani sayur Kabupaten Wonosobo menjerit. Selain rugi karena harga mayoritas sayur anjlok. Hasil sayur yang dihasilkan petani kerap tidak terserap atau tidak ada pembeli. Hasilnya banyak dari sayuran dibiarkan busuk di ladang.

Sebagai contoh harga di petani area Buntu Kejajar. Untuk kubis di harga perkilogram Rp200- Rp500, cabai hijau Rp5000 cabai merah Rp7000. Padahal untuk cabai rawit hijau di kondisi normal perkilogram Rp9000 – Rp10.000. Seledri yang harga biasanya Rp7000 harga saat ini hanya Rp2000. Jipang sebesar Rp200-500 sementara harga wajarnya Rp1.000 – Rp1.500. Menurut petani harga tersebut tidak cukup sekedar untuk memanen kemudian membawa hasil tani ke rumah.

“Selain harga murah, barangnya nggak ada yang mau beli,” ucap Syarif (40) Petani asal Desa Buntu Kejajar seperti dikutip dari Magelang Ekspres (Fajar Indonesia Network Grup).

Pelambatan daya beli masyarakat, diduga disebabkan pandemi covid 19 yang tak kunjung berlalu. Kondisi ini membuat kondisi petani mendapat tantangan lebih, tidak hanya soal harga hasil pertanian yang anjlok. Melainkan penurunan daya beli masyarakat sehingga banyak yang memilih hasil pertanian membusuk di ladang.

“Biaya panen atau petik hingga packing, lebih mahal daripada harga panen, akhirnya dibiarkan membusuk. Namun ada juga yang disedekahkan. Siapa yang ingin tinggal ambil, gratis,” ucapnya.

Komentar

Loading...