Anies Baswedan Perketat Jakarta, Pengamat Ekonomi Prediksi Indonesia Begini…

Titik pemeriksaan atau check point penerapan PSBB di wilayah DKI Jakarta. Foto: Ricardo/JPNN.Com

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Pengamat ekonomi dari Center of Reform on Economics (Core), Yusuf Rendy Manilet memprediksi penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar atau PSBB Jakarta akan membuat proses pemulihan ekonomi nasional kian sulit.

“DKI Jakarta menyumbang sekitar 15-17 persen kue ekonomi nasional. Apabila perekonomian DKI Jakarta melambat bahkan terkontraksi, ini akan berpengaruh terhadap perekonomian Indonesia,” kata Yusuf di Jakarta, Kamis.

Yusuf menjelaskan ketika pertumbuhan ekonomi DKI Jakarta minus 8,22 persen pada kuartal kedua, kondisi itu tidak terpaut jauh dengan pertumbuhan ekonomi nasional yang juga minus 5,32 persen.

“Pertumbuhan ekonomi nasional kuartal kedua minus 5,32 persen akibat dipengaruhi sedikit banyak dari kinerja perekonomian di DKI Jakarta,” ujar Yusuf.

“Berangkat dari fakta bahwa DKI Jakarta adalah salah satu penyumbang ekonomi terbesar di Indonesia, tentu ini akan berdampak terhadap makin besar pula peluang ekonomi Indonesia akan tetap berada di level negatif pada kuartal ketiga,” tambahnya.

Sementara itu, bila dikaitkan dengan potensi yang sering dibicarakan orang belakangan ini tentang resesi, pengetatan PSBB di Jakarta diproyeksikan akan berpeluang membuat pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal ketiga berada di level negatif.

“Karena kuartal kedua Indonesia sudah minus, tinggal kuartal ketiga lagi perdebatannya akan mencapai titik positif atau enggak. Kalau negatif, maka secara teknikal Indonesia akan terkena resesi sebab mengalami pertumbuhan minus dua kali berturut-turut,” kata Yusuf.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar

Saksikan video berikut: