Trump Frustasi, Isu Covid-19 Jadi Bahan Debat Politik Menjelang Pemilu

Presiden Amerika Serikat Donald Trump (Business Insider)

FAJAR.CO.ID — Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, sudah melakukan segala cara untuk mengalihkan isu Covid-19 dari bahan debat politik. Namun, topik itu kembali panas sejak tiga hari belakangan.

Dia pun kembali dibuat frustrasi. “Saya tidak berbohong. Yang saya katakan adalah kita harus bersikap tenang dan tak boleh panik,” ujar Trump Kamis (10/9) lalu menurut The Guardian.

Perkataan politikus Republik tersebut tak mencerminkan sikapnya. Pria berusia 74 tahun itu terlihat sedikit panik menjawab pertanyaan dari awak media.

Konferensi pers dadakan tersebut diadakan untuk mempromosikan acara kampanye di Freeland, Negara Bagian Michigan. Namun, alih-alih soal kampanye, awak media langsung menanyakan kabar tak sedap yang menerpa Trump sejak Rabu (9/9/2020).

Hari itu, jurnalis Bob Woodward merilis intisari buku terbarunya Rage di Washington Post. Sekuel dari buku berjudul Fear itu membahas tentang rezim Trump. Yang berbeda, buku tersebut juga menyelipkan wawancara langsung dengan Trump.

Jurnalis yang termahsyur karena meliput skandal Watergate di era Richard Nixon tersebut berkesempatan melakukan wawancara telepon. Wawancara selama 18 kali itu dimulai sejak akhir 2019 sampai awal musim panas 2020. Dari berbagai topik di buku itu, yang paling menarik perhatian adalah pernyataan Trump soal wabah virus korona.

Dalam percakapan yang terekam, Trump mengaku sudah mendapat penjelasan bahwa Covid-19 jauh berbahaya dari virus flu yang paling berbahaya sekali pun. Namun, Trump sengaja meremehkan virus tersebut agar kegiatan ekonomi tak runtuh. Saat ini, AS merupakan negara paling terdampak Covid-19, dengan 6,42 juta kasus dan 192 ribu korban jiwa.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar

Saksikan video berikut: