Ahok Bongkar Bobrok Pertamina, Mulai Utang, Gaji Pecatan Direksi, hingga Lobi Menteri

ILUSTRASI kilang Pertamina. (Dok. JawaPos.com)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok baru-baru ini mengungkapkan kebobrokan Pertamina, dalam sebuah video berdurasi 6 menit yang diunggah akun YouTube POIN.

Video itu diunggah pada Senin, 14 September 2020 lalu. Pernyataan Ahok itu kini menuai pro dan kontra di tanah air, karena dia sendiri adalah komisaris utama dari Pertamina.

Berikut sejumlah fakta yang dibeberkan Ahok:

  1. Utang Pertamina

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu membeberkan soal pengelolaan utang di perusahaan minyak milik negara. Salah satunya karena Pertamina terlalu mudah menarik utang, padahal sudah memiliki beban utang yang tinggi. “Sudah utang 16 miliar dolar Amerika Serikat. Tiap kali otaknya minjem duit. Saya kesel nih,” ucap Ahok.

  1. Impor Sumber Daya Minyak, Kok Bisa?

Selain utang, Ahok juga membuka kekurangan perusahaan terkait pengelolaan sumber daya minyak. Menurut catatannya, setidaknya ada 12 titik minyak yang bisa dieksplorasi untuk produksi minyak di dalam negeri.

Namun, BUMN itu justru lebih memilih untuk terus memenuhi kebutuhan minyak di dalam negeri melalui keran-keran impor. Hal ini pun sempat mengundang kecurigaannya bahwa ada praktik kotor yang dilakukan diam-diam.

“Ngapain di luar negeri. Jangan-jangan ada komisi beli-beli minyak,” ungkapnya.

  1. Direksi Pertamina tak Wajar

Ahok juga menyinggung gaji direksi Pertamina yang dianggap tidak wajar. Sebab, sering kali seorang direksi sudah dicopot dari sebuah jabatan, tetapi masih mendapat gaji sesuai jabatan lama.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...