Mata Pelajaran Pendidikan Agama Diusulkan Dihapus

Devi Septya for radarmojokerto.id

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Isu penghapusan mata pelajaran sejarah dari kurikulum, menyeruak. Isu ini muncul di tengah masyarakat, setelah ada rencana penyederhanaan kurikulum oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).

Dalam penyederhanaan kurikulum, pelajaran Sejarah rencananya akan dihapuskan dari mata pembelajaran wajib. Kabar ini mendapat pertentangan dari sejumlah pihak.

Menurut Peniliti Politik, Saidiman Ahmad, mata pelajaran (mapel) Sejarah tidak perlu dihapus. Yang harus dihapus adalah mata pelajaran pendidikan agama.

Dia mengusulkan agara Mapel Agama dihapus dari sekolah-sekolah Negeri. Menurutnya, Mapel Agama biar diajarkan di Sekolah-sekolah swasta dan lingkungan keluarga.

“Sebenarnya yang perlu dihapus dari kurikulum sekolah negeri itu bukan pelajaran sejarah, tapi pelajaran agama. Biarlah itu jadi urusan keluarga atau sekolah swasta atau privat aja.” Tulis Saidiman Ahmad dikutip akun twitternya, @saidiman Selasa (22/9).

Saidiman kemudian mengatakan, dilihat dari latar belakangan pendidikannya, dia memiliki hak untuk mengusulkan apakah Mapel Agama penting diajarkan di sekolah negeri atau tidak.

“Dilihat dari latar belakang pendidikan formal, kelihatannya saya cukup otoritatif untuk bicara apakah pendidikan agama itu penting atau tidak penting dipertahankan pada sekolah-sekolah negeri.” Ucap peniliti dari Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) ini.

Sebelumnya, terkait rumor Mapel Sejarah akan dihapus, Kemendikbud telah membantahnya. Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan dan Perbukuan Kemendikbud, Totok Suprayitno menegaskan, kabar pelajaran sejarah akan keluar dari kurikulum tidak benar. Menurutnya, pelajaran sejarah tetap akan diajarkan dan diterapkan di setiap generasi.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...