Bangkit dengan KAMI, Jenderal Gatot Nurmantyo: Saya Yakin Peristiwa Kelam akan Berulang, Apabila…

Eks Panglima TNI Jenderal (purn) Gatot Nurmantyo menghadiri acara deklarasi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) di Tugu Proklamasi, Jakarta Pusat, Selasa (18/8). Foto: Fatan Sinaga/JPNN

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Jenderal (Purn) TNI Gatot Nurmantyo menyatakan dirinya konsisten menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Hal tersebut sesuai sumpah yang diucapkannya pada 1982.

“Saya secara pribadi pada 1982, pernah bersumpah di atas (di atasnya ada, red) Al-Qur’an yang intinya bahwa saya akan setia kepada NKRI yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945,” kata Gatot dalam kanal Hersubeno Arief di YouTube.

Mantan Panglima TNI ini menegaskan, sumpah itu tetap dia bawa walaupun sudah tidak aktif berdinas. Baginya sumpah tersebut bukan sekadar janji tetapi sebagai pertanggungjawabannya di akhirat nanti.

“Sudah pensiun pun saya masih punya tanggung jawab atas sumpah ini. Sampai kapan? Sampai saya masuk liang kubur pun, sumpah itu saya pegang. Sebab, sumpah itu akan ditanyakan Sang Khalik, apa yang kamu lakukan atas sumpah ini,” tegasnya.

Baca juga : Hugua Lega Perpres Gaji PPPK Sampai di Meja Presiden Jokowi

Dengan alasan ingin menjaga sumpahnya itu, Jenderal Gatot mengungkapkan alasannya bergabung dan bangkit bersama-sama Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI). Dia tidak ingin Pancasila diganti lewat kebangkitan PKI gaya baru.

“Saya bergabung dan bangkit bersama-sama KAMI untuk menjaga jangan sampai Pancasila diganti,” ucapnya.

Dia pun mengingatkan agar Rancangan undang-undang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) jangan sampai dibahas dan ditetapkan. Sebab akan membahayakan NKRI.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...