Covid-19 Bertambah 8,4 Persen per Minggu, 109 Ribu Suspect Menunggu Hasil

Juru Bicara Pemerintah Untuk Covid-19 yang baru, Profesor Wiku Adisasmito. (BNPB)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Indonesia masih belum usai dalam menghadapi gelombang pertama penyebaran Covid-19 dengan rata-rata pertambahan kasus mingguan 8,4 persen. Sementara akumulasi hingga Rabu (23/9) lebih dari 109 ribu orang berstatus sebagai suspect dan menunggu hasil pemeriksaan.

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan tidak perlu menunggu sampai adanya gelombang kedua Covid-19 apabila kasus bisa ditahan tanpa perlu sampai ke puncak penyebaran. ”Bagusnya kasus bisa ditekan melalui perubahan perilaku masyarakat yang sampai saat ini masih belum baik sehingga kasus terus naik,” ujar Wiku dalam diskusi virtual.

Wiku mengatakan penyakit yang disebabkan oleh virus korona ini bisa menyerang dengan menunggu masyarakat lengah dan tidak mematuhi protokol kesehatan. Oleh karena itu, dia mendorong agar masyarakat semakin sadar dalam menerapkan protokol kesehatan dan mengubah perilaku hidup di masa pandemi. ”Kunci menghadapi penyakit ini pada perubahan perilaku yang memang sulit untuk Asia khususnya Indonesia karena berbenturan dengan budaya,” ungkap Wiku.

Menurut dia, masyarakat Indonesia secara budaya sulit untuk menjaga jarak karena selalu ingin dekat dengan keluarga, kerabat, dan teman. Kondisi ini berbeda dengan masyarakat di negara Barat yang biasa hidup individualis sehingga tidak sulit untuk menjaga jarak.

Wiku menambahkan pada kebiasaan memakai masker juga sulit diterapkan secara disiplin oleh sebagian masyarakat Indonesia yang secara budaya juga senang berinteraksi, khususnya pada masyarakat kelompok ekonomi bawah yang masih merasa aneh untuk menggunakan masker. ”Penyakit ini menularnya cepat kalau tidak pakai masker,” tambah dia.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...