Pisah dari Papua Nugini, Komandan Pemberontak Jadi Presiden Bougainville

Warga mengibarkan bendera Bougainville. Foto: Bougainville News

FAJAR.CO.ID, BOUGEVILLE — Mantan komandan militer pemberontak Ismael Toroama telah terpilih sebagai presiden Bougainville, Rabu (23/9).

Dia akan memimpin pembicaraan lebih lanjut dengan Papua Nugini terkait proses kemerdekaan.

Pemilihan umum adalah yang pertama sejak Bougainville memberikan suara terbanyak untuk pemisahan dari Papua Nugini pada akhir tahun lalu.

Pulau Bougainville yang kaya mineral telah terhambat oleh kemajuan ekonomi yang kecil selama bertahun-tahun, menyusul perang saudara selama satu dekade yang merenggut sebanyak 20.000 jiwa sebelum berakhir pada tahun 1998.

Konflik tersebut sebagian besar mempermasalahkan tentang bagaimana keuntungan dari tambang emas dan tembaga Panguna yang menguntungkan di Bougainville harus dibagikan dan kerusakan lingkungan yang ditimbulkan.

Perdana Menteri Papua Nugini James Marape mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia akan bertemu dengan Toroama dalam beberapa minggu mendatang.

“Saya berharap dapat bekerja sama dengan presiden terpilih Toroama dalam memajukan konsultasi tentang hasil referendum baru-baru ini dan mengamankan pembangunan ekonomi jangka panjang dan perdamaian abadi bagi rakyat Bougainville,” kata Marape.

Saat kampanye pemilu, Toroama mengatakan ada waktu perang, ada waktu rekonsiliasi, dan ada waktu membangun bangsa baru.

“Tuhan juga akan memberikan kekuatan bagi kita untuk membangun bangsa karena waktunya telah tiba. Kita sedang dalam perjalanan,” ujarnya.

Toroama adalah seorang komandan Pasukan Revolusioner Bougainville yang memisahkan diri, dan kemudian bekerja dalam proses perdamaian dan pelucutan senjata.

Rencana untuk membuka kembali tambang, yang dapat membantu mendanai Bougainville yang independen, terhenti karena persaingan klaim atas hak pengembangan atas tambang Panguna yang sudah lama ditutup.

Tambang di Bougainville memiliki salah satu cadangan tembaga terbesar di dunia, dan merupakan mesin ekonomi Papua Nugini, ketika Conzinc Riotinto dari Australia Ltd, pelopor Rio Tinto, terpaksa meninggalkannya karena kerusuhan.

Bougainville, dengan populasi sekitar 250.000 dan sekarang bergantung pada dukungan keuangan dari ibu kota Papua Nugini, sejak itu terjun ke dasar hampir setiap indikator keuangan, meski memiliki kekayaan mineral, tanah vulkanik yang subur, dan geografi yang menakjubkan.

Diskusi tentang bagaimana Bougainville akan mempertahankan kemerdekaannya kemungkinan besar akan mendominasi negosiasi kemerdekaan, dengan seorang politisi senior Bougainville memperkirakan transisi tersebut dapat memakan waktu 10 tahun, karena kawasan itu perlu membangun kembali lembaganya. (ant/jpnn/fajar)

KONTEN BERSPONSOR

Komentar