Donald Trump Tuding Pesaingnya Berbuat Curang, Padahal Pilpres Masih Lama

Donald Trump. Shutterstock

FAJAR.CO.ID — Donald Trump meyakini bahwa kubunya pasti menang pemilu. Jika sampai kalah, dia menuding terjadi kecurangan besar.Menurut Trump, salah satu kecurangan adalah perolehan suara via pos, yang banyak dilakukan para pendukung Joe Biden.

Demokrat dan Biden memang mendorong para pendukung mereka untuk memaksimalkan balot via pos, alih-alih datang ke tempat pemungutan suara. Pertimbangannya, kasus Covid-19 di AS masih meroket. Balot via pos bisa dilakukan beberapa pekan sebelum hari H pemilu, bergantung kebijakan negara bagian masing-masing.

”Anda tahu kan saya berulang-ulang mengeluhkan tentang balot (yang dikirim via pos, Red) dan balot-balot tersebut adalah bencana,” tegas Trump pada awak media seperti dikutip Agence France-Presse Rabu (23/9).

Trump memang kerap mengklaim pengiriman balot via pos rawan kecurangan. Namun, data berkata lain. Dalam sejarah pemilu AS, tidak pernah terjadi kecurangan masif di metode pemungutan suara tersebut.

”Singkirkan (pengiriman, Red) balot tersebut dan Anda akan mendapatkan peralihan kekuasaan yang damai. Tapi, terus terang tidak akan ada transfer, tapi melanjutkan kekuasaan,” terang presiden AS ke-45 tersebut.

Dalam sebuah wawancara tentang pemilihan hakim agung pengganti mendiang Ruth Bader Ginsburg, Trump bahkan terang-terangan mengakui bahwa dirinya ingin agar kursi kosong tersebut diisi secepatnya.

Sebab, dia yakin hasil pemilu akan ditentukan Mahkamah Agung (MA). Dengan kata lain bakal terjadi sengketa hasil pemilu, kecuali kubu Trump yang menang.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...