Empat Kabupaten di Sulsel Dapat Program Better Life Farming

Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo (tiga dari kiri) usai penandatanganan nota kesepahaman antara Bayer Indonesia dengan Mercy Corps Indonesia/IST.

FAJAR.CO.ID, JAKARTA—Bertepatan dengan Hari Tani Nasional, Bayer Indonesia, perusahaan global dengan kompetensi di bidang kesehatan dan pertanian, meluncurkan program pemberdayaan sebagai komitmennya untuk meningkatkan kesejahteraan petani Indonesia yang rentan terdampak wabah COVID-19. Melibatkan Mercy Corps Indonesia sebagai mitra strategis, program ini menargetkan pemberdayaan kepada 500.000 petani di 44 kabupaten dan 15 provinsi Indonesia.

Menteri Pertanian Republik Indonesia, Syahrul Yasin Limpo menyaksikan langsung penandatanganan nota kesepahaman antara Presiden Direktur Bayer Indonesia, Angel Michael Evangelista, Direktur Bayer Indonesia, Mohan Babu, dan Direktur Eksekutif Mercy Corps Indonesia, Ade Soekadis.

“Pandemi Covid-19 berpotensi menimbulkan krisis pangan baik secara global maupun nasional. Artinya, saat ini menjaga ketahanan pangan memiliki peran yang sama pentingnya dengan meningkatkan kesehatan masyarakat. Para petani memiliki peran besar dalam membantu memastikan ketersediaan bahan pangan dalam negeri,” ujar Syahrul.

“Kami sangat mengapresiasi inisiatif Bayer melalui program ‘Better Life Farming’, yang tak hanya membekali para petani dengan produk pertanian yang dibutuhkan, tetapi juga pembekalan keahlian dan kesehatan yang diharapkan mampu meningkatkan produktivitas pertanian Indonesia,” lanjut SYL.

Sektor pertanian berperan signifikan menjadi penyumbang tertinggi pertumbuhan ekonomi nasional pada triwulan-II 2020. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), PDB pertanian tumbuh 16,24% pada triwulan-II 2020 (q-to-q).

Bahkan, bila dibandingkan periode yang sama tahun lalu, sektor ini tetap berkontribusi positif 2,19% (y-on-y). Pertumbuhan ini didorong oleh tingginya kebutuhan masyarakat terhadap produk-produk dari sektor pertanian.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...