Intel Jalin Kerja Sama dengan Huawei Setelah Dapat Restu AS

Ilustrasi logo Huawei

FAJAR.CO.ID, TEKNO — Karena sanksi baru Amerika Serikat (AS), Huawei dilarang membeli atau membuat chipset jika menggunakan teknologi dan peralatan Amerika. Namun, tampaknya Huawei memiliki kabar baik untuk bisnisnya.

Dikutip via Gizchina, dikatakan, Intel telah menerima lisensi dari AS untuk terus berbisnis dengan Huawei. Ini berarti raksasa Tiongkok tersebut dapat memesan chip dari Intel untuk perangkat kerasnya.

Selain Intel, baru-baru ini diketahui juga bahwa AMD mendapat izin dari Amerika Serikat untuk terus berbisnis dengan perusahaan Tiongkok yang masuk dalam daftar badan hukum terlarang. Namun, AMD belum mengungkapkan nama perusahaan yang diizinkan berbisnis.

Ini menegaskan bahwa Amerika Serikat masih mengeluarkan izin kepada perusahaan untuk berbisnis dengan Huawei dan pabrikan Tiongkok lainnya. Oleh karena itu, cepat atau lambat Huawei dapat membangun kembali hubungan dengan pemasok yang diperlukan lainnya.

Atas situasi ini, dilaporkan perusahaan Tiongkok lainnya diketahui juga secara besar-besaran membeli perangkat Huawei. Meskipun harganya naik dengan latar belakang apa yang terjadi di Tiongkok, label harga untuk smartphone Huawei kini telah meningkat.

Harga untuk model tertentu telah naik 40 persen dibandingkan Januari tahun ini. Misalnya, biaya Desain Porsche Huawei Mate 30 RS yang sudah mahal naik menjadi USD 443,7 atau berkisar Rp 6,5 jutaan.

Rata-rata, biaya perangkat perusahaan meningkat USD 60-74 atau setara Rp 880 ribuan sampai Rp 1 jutaan.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...