Tangan Berlumuran Darah, Bocah Ngaku Korban Begal, Ternyata Habis Berbuat Terlarang di Musala


FAJAR.CO.ID, BEKASI – Seorang bocah berinisial N, 12, harus berurusan dengan polisi karena membongkar kotak amal musala Ar Rahman, Pondokmelati di Bekasi, Jawa Barat, Selasa (29/9/2020).

Kanit Reskrim Polsek Pondokgede AKP Agus Supritanto mengatakan, kejadian bermula saat N hendak mengambil uang yang tersimpan di kotak amal yang terbuat dari kaca, Kamis (24/9/2020) lalu.

“Kotak amal itu dari kaca, kemudian dia paksa ambil uang dari atas. Kacanya pecah, tangan anak itu terluka dan berdarah-darah,” kata Agus saat dikonfirmasi, Kamis (30/9/2020).

Dalam kondisi tangan berdarah-darah, ia kemudian keluar musala dan melihat banyak warga. Khawatir aksinya ketahuan, ia mengaku kepada warga telah menjadi korban pembegalan di Pasar Kecapi.

Setelah diantar pulang ke rumah, pihak keluarga langsung mengantarkan N ke RSUD Bekasi untuk diobati dan membuat laporan visum. Kemudian, mereka melaporkan kejadian tersebut ke Polrestro Bekasi Kota.“Dia buat laporan di Mapolres, bilang kalau dia dibegal. Dia ngomong dibegal, karena pas kejadian banyak massa, dia takut,” jelasnya.

Laporan tersebut langsung ditindaklanjuti petugas kepolisian unit reskrim Polsek Pondokgede. Anggota polisi pun terkaget-kaget setelah mendapatkan informasi dari warga sekitar musala.

“Masa ada yang membegal anak seumur gitu? Kami telusuri, ternyata dia ngambil kotak amal, kena kaca tangannya,” tutupnya.(jpnn/fajar)

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...