ASEAN Berjuang Lawan Covid-19, Militer Tiongkok Berulah di Laut China Selatan

peta laut china selatan-- the economist

FAJAR.CO.ID, HANOI — Pemerintah Vietnam menyebut latihan militer Tiongkok di Laut China Selatan (LCS) minggu ini, dapat mengancam rangkaian perundingan tata perilaku (COC) di perairan sengketa tersebut.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Vietnam, Le Thi Thu Hang, mengatakan saat jumpa pers bahwa latihan militer itu akan membuat upaya memulai kembali perundingan mengenai LCS antara Tiongkok dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa di Asia Tenggara (ASEAN) terhambat.

Tiongkok pada Senin (28/9) mulai menggelar lima latihan militer berturut-turut di beberapa bagian pesisirnya, dua di antaranya berlangsung di perairan Kepulauan Paracel, yang juga diklaim oleh Vietnam.

“Prioritas Tiongkok dan ASEAN melanjutkan kembali perundingan mengenai kode etik dan perilaku (COC) yang lama tertunda akibat pandemi,” kata Hang, Kamis (1/10).

Ia menambahkan Vietnam mengedepankan tujuan itu dan ingin segera menyelesaikan COC secara efektif dan komprehensif serta sejalan dengan aturan hukum internasional.

Tiongkok dalam beberapa bulan terakhir meningkatkan kehadirannya dan menggelar rangkaian latihan militer di Laut China Selatan, pada saat negara-negara di Asia Tenggara berjuang melawan pandemi.

Tiongkok dan beberapa negara anggota ASEAN terlibat sengketa kepemilikan perairan LCS selama bertahun-tahun. Pemerintah Amerika Serikat menuduh Tiongkok merundung negara-negara tetangganya itu.

Namun, Beijing balas menuding Washington dan sekutu-sekutunya di Barat telah mengintervensi politik kawasan serta membahayakan keamanan di Laut Tiongkok Selatan karena AS mengirim kapal-kapal angkatan lautnya.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...