Pemakaman Jenazah Covid-19 Ricuh

Ilustrasi korban Covid-19

FAJAR.CO.ID, CIREBON — Sebuah video berdurasi lebih dari dua menit ramai tersebar di aplikasi layanan berbagi pesan whatsapp sejak Minggu (4/10) sore. Jagat media sosial pun heboh.

Dalam video tersebut, nampak puluhan warga tersulut emosinya saat prosesi pemakaman salah satu warganya yang meninggal diduga karena Covid-19.

Suasana prosesi pemakaman pun ricuh. Warga terpancing emosinya karena melihat korban yang akan dimakamkan, setelah dibuka dari peti dan kantong mayat, ternyata masih mengenakan baju berwarna hitam.

“Ini tidak benar. Masih pakai baju berarti belum disucikan. Ayo bawa pulang, disucikan dulu,” ujar pria yang merekam video tersebut.

Beberapa saat kemudian, suasana makin tak terkendali. Tangis keluarga pecah dan beberapa warga lainnya berusaha mengejar petugas pengantar jenazah dari rumah sakit. “Jangan dipukul, itu hanya sopir. Gak salah,” imbuh pria yang merekam video tersebut.

Sementara itu, Kabag Humas Pemkab Cirebon, Nanan Abdul Manan SSTP MSi saat dikonfirmasi Radar mengatakan, pihaknya belum menerima informasi lebih lanjut terkait proses pemulasaran jenazah tersebut. “Saya belum dapat info lebih lanjutnya,” ujarnya.

Sementara itu, Camat Gunung Jati, Kusdiyono saat dihubungi wartawan koran ini membenarkan peristiwa tersebut terjadi di Kecamatan Gunung Jati. Menurutnya, setelah ada informasi tersebut, Muspika Gunung Jati memfasilitasi sampai proses pemakaman selesai.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...