UU Ciptaker Perkokoh Kapitalisme Agraria, KPA Segera Menggugat ke MK

ILUSTRASI. (int)

FAJAR.CO.ID — Sekretaris Jenderal Konsorsium Pembaruan Agraria (Sekjen KPA), Dewi Kartika, menyebut, organisasinya segera mengajukan uji materi setelah disahkannya Omnibus Law RUU Ciptaker, Senin (5/10) kemarin.

“Sebagai kelanjutan sikap penolakan, KPA akan menggugat UU ini ke Mahkamah Konstitusi,” kata Dewi dalam keterangan resminya kepada awak media, Selasa (6/10/2020).

Pasalnya, kata Dewi, muncul sistem ekonomi-politik agraria dengan mendorong liberalisasi di dalam RUU Ciptaker yang disahkan.

Kemudian, RUU Ciptaker yang disahkan juga dinilai Dewi memperkokoh kapitalisme agraria.

“Sistem ekonomi-politik agraria yang ultraneoliberal dalam UU Cipta Kerja, dengan cara mendorong liberalisasi lebih luas sumber-sumber agraria dan sistem pasar tanah nyata-nyata bertentangan dengan konstitusi Indonesia,” beber dia. (jpnn)

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...