Demonstrasi Berlangsung di Depan Istana, Presiden Malah ke Kalimantan

Ilustrasi demo. (int)

FAJAR.CO.ID — Massa yang terdiri dari kelompok buruh dan mahasiswa tengah melakukan unjuk rasa menolak pengesahan UU Omnibus Law Cipta Kerja.

Namun, Presiden Joko Widodo (Jokowi) bukannya menerima para demonstran di Istana, malah melakukan kunjungan kerja ke Kalimantan Tengah.

Pengamat politik dari Universitas Al Azhar Indonesia (UAI), Ujang Komarudin mengatakan bahwa Jokowi tidak bijak melakukan kunjungan kerja di saat masyarakat membutuhkan sosoknya.

“Rakyat sedang butuh pemimpinnya. Rakyat lagi butuh negara. Harusnya ada di Jakarta, sebagai bagian dari rasa simpatik kepada buruh kepada masyarakat Indonesia. Itu yang kita inginkan. Bukan menghindar,” ujar Ujang kepada JawaPos.com (grup FAJAR), Kamis (8/10).

“Pemimpin yang dekat dengan rakyat adalah pemimpin yang hadir ketika ada protes ada di tempat,” lanjutnya.

Menurut Ujang, masyarakat dan juga buruh saat ini sedang benar-benar galau karena masa depan keluarga dan anak cucu mereka sangat terdampak dengan Omnibus Law ini. Makanya, menurut Ujang, Jokowi harusnya bisa meredam kegalauan ini.

“Harusnya presiden hadir menerima mereka, meredam kemarahan mereka,” ungkapnya. (JPC)

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...