52 Persen Warga Tak Puas, Ujang Komaruddin: Ini Lampu Merah bagi Jokowi-Ma’ruf

Selasa, 20 Oktober 2020 18:31

jokowi-ma'ruf. (int)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) Ujang Komarudin mengatakan 52 persen merupakan angka yang tinggi dalam hal ketidakpuasan masyarakat.

“Ini lampu merah bagi pemerintahan Jokowi-MA, karena rapornya merah,” kata Ujang menjawab JPNN.com, Selasa (20/10).

Menurut Ujang, banyak faktor yang menyebabkan ketidakpuasan masyarakat terhadap pemerintahan Jokowi-Ma’ruf banyak.

“Faktornya banyak, salah satunya pemerintah Jokowi-MA tak aspiratif atas keinginan rakyat,” ujarnya.

Selain itu, lanjut dia, juga membuat kebijakan yang tak pro rakyat seperti revisi Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), UU Mineral dan Batu Bara (Minerba), kenaikan iuran Badan Penyelengga Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan.

“Dan, menetapkan UU Cipta Kerja yang merugikan rakyat,” tegas pengamat politik dari Universitas Al Azhar itu.

Menurut Ujang, polemik UU menjadi penilaian ketidakpuasan rakyat atas Jokowi-MA. Sebab, ujar dia, UU banyak dibuat untuk kepentingan elite.

“Bukan untuk kepentingan rakyat. Wajar jika rakyatnya tak puas,” tegasnya.

Selain itu, Ujang juga melihat persoalan di demokrasi. Menurut Ujang, demokrasi hanya di atas kertas.

Bagikan berita ini:
10
5
10
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar