Arief Poyuono: UU Ciptaker Sudah Ditunggu-tunggu Investor yang Ingin Masuk Indonesia

Waketum) Partai Gerindra Arief Poyuono. (Dok JawaPos.com)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Ketua Umum Federasi Serikat Pekerja BUMN Bersatu, Arief Poyuono menyatakan bahwa masyarakat menunggu kesaktian dari Undang-Undang Cipta Kerja atau UU Ciptaker.

Karena itu, dia meminta Presiden Jokowi tidak usah menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Ciptaker.

“Jokowi tidak perlu terbitkan perppu untuk UU Ciptaker dengan adanya sejumlah kelompok yang mendesak beliau agar mengeluarkan perppu terhadap UU Ciptaker,” kata Arief, Rabu (21/10).

“Begini, UU Ciptaker itu sudah ditunggu-tunggu pencari lapangan kerja dan para investor yang akan masuk ke Indonesia,” tambahnya.

Menurut dia, tahun depan sudah akan ada tiga juta lebih angkatan kerja baru, terdiri dari dua juta lulusan SMA/SMK dan satu juta lulusan perguruan tinggi dan akademi.

Belum lagi, kata dia, enam juta buruh korban pemutusan hubungan kerja (PHK) akibat dampak Covid-19.

“Mereka semua butuh lapangan kerja yang diharapkan akan tumbuh dengan adanya UU Ciptaker,” kata Poyuono.

Selain itu juga, lanjut Arief, korban PHK akan terus berlanjut akibat pandemi Covid-19. Terutama pekerja kontrak waktu tertentu yang akan jadi korban PHK.

Sebab, ujar Arief, selama mengunakan UU Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan perusahaan penyedia perjanjian kerja waktu tertentu (PKWT) dan pemerintah tidak wajib memberikan kompensasi jika kontrak diputus atau PHK.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar