Pelajar yang Ingin Ikut Demo Ketakutan saat Rapit Test

Pelajar ketakutan saat rapid test covid-19. Foto: ngopibareng

FAJAR.CO.ID, KEDIRI — Sebanyak 15 pelajar diamankan polisi saat akan mengikuti unjuk rasa Tolak UU Omnibus Law di Kantor DPRD Kota Kediri pada Rabu lalu.

Selain mengamankan belasan pelajar SMP, SMA dan SMK, saat dilakukan pemeriksaan petugas gabungan yang terdiri dari polisi, Satpol PP dan TNI AD, salah satu pelajar didapati miras jenis Arak Jawa.

Para pelajar ini diamankan saat berada di halaman luar Gedung GNI, saat persiapan berangkat mengikuti demo.

“Hari ini di kantor DPRD Kota Kediri dilaksanakan aksi penyampaian pendapat di muka umum yang dilaksanakan oleh rekan-rekan afiliasi Sekartaji. Namun demikian, dari hasil operasi yang dilaksanakan sebelum pelaksanaan penyampaian pendapat dilakukan. Rekan-rekan Kodim, Polres Kediri Kota bersama Satpol PP mendapati mereka yang berstatus masih pelajar,” Kata AKBP Miko Indrayana Kapolres Kediri Kota.

Ke-15 pelajar ini kemudian dibawa ke kantor Polres Kediri Kota. Satu per satu para pelajar ini langsung diminta rapid test dir uang aula.

Saat diambil sampel darahnya, ada salah satu pelajar yang terlihat ketakutan. Karena masih di bawah umur saat menjalani pemeriksaan, mereka didampingi oleh petugas Unit PPA (Pelayanan Perempuan dan Anak).

Dari belasan yang terjaring satu di antaranya diketahui pelajar wanita. Temuan ini selanjutnya ditindaklanjuti oleh Polres Kediri Kota, berkordinasi dengan pihak kepala sekolah maupun dinas terkait dan orang tua yang bersangkutan.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar