Depositokan Dana Sejak 1988, Hendak Dicairkan… Uang Rp5,4 Miliar Dianggap Hangus

Selasa, 27 Oktober 2020 19:43

TAK BISA CAIR: R. Teguh Santoso menunjukkan bilyet deposito yang diterbitkan pada 1988 dan sampai sekarang masih dipegang kliennya. (Dimas Maulana/Jawa Pos)

Johan merasa tidak pernah tahu masa kedaluwarsa depositonya. Dia hanya tahu bank semestinya memberikan informasi tentang pencairan deposito tersebut. ”Kalau deposan mau ambil deposito, kebanyakan bank malah minta dipertahankan saja,” ujarnya.

Data deposito keluarga itu juga tidak tercatat di sistem elektronik bank. Anna dan anak-anaknya pernah menggugat bank swasta nasional itu di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya. Namun, gugatan tersebut tidak diterima karena kurang pihak. Mereka sempat bermediasi tahun lalu. Saat itu pihak bank menunjukkan surat keterangan bahwa deposito mereka sudah pernah dicairkan.

Berbeda dengan alasan yang disampaikan sebelumnya bahwa deposito sudah kedaluwarsa. Johan meyakini ibunya tidak pernah mencairkan deposito tersebut hingga kini. ”Kami masih pegang bilyet yang asli. Tidak mungkin sudah dicairkan, tapi bilyet masih ada pada kami,” jelasnya.

Menurut dia, deposito bisa saja dicairkan tanpa bilyet asli asalkan dilaporkan hilang. Namun, pihak bank tidak punya bukti laporan kehilangan yang dipakai untuk mencairkan deposito tersebut.

Pengacara penggugat, R Teguh Santoso, menyatakan bahwa deposito kliennya tipe automatic roll over (ARO) yang dapat diperpanjang otomatis dengan perhitungan bunga mengikuti nilai perkembangan moneter. Menurut dia, simpanan deposito keempat kliennya yang seharusnya bisa dicairkan mencapai Rp 5,4 miliar.

Kini keluarga itu menggugat bank swasta nasional itu di PN Surabaya untuk kali kedua. Teguh menegaskan bahwa pihak bank telah ingkar janji karena tidak bisa mencairkan sembilan bilyet deposito. Dia mengklaim bahwa seharusnya keempat kliennya mendapatkan uang deposito yang menjadi hak mereka. ”Pihak bank yang tidak menyerahkan hak-hak para penggugat untuk kembali memperoleh simpanan deposito beserta bunga yang dijanjikan sudah termasuk wanprestasi,” terang Teguh.

Komentar