Usut Proyek KTP-el, KPK Garap Politikus Golkar Chairuman Harahap

mantan legislator Golkar Chairuman Harahap-- jpnn

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terus mengembangkan penyidikan kasus korupsi megaproyek kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP).

Selasa (27/10), lembaga antirasuah itu memeriksa mantan legislator Golkar Chairuman Harahap sebagai saksi bagi eks Direktur Utama Perum Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI) Isnu Edhi Wijaya.

Chairuman merupakan legislator di Komisi II DPR 2009-2014 saat proyek e-KTP direncanakan dan dibahas. Adapun Isnu adalah ketua konsorsium PNRI yang menjadi pelaksana proyek Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) tersebut.

“Chairuman Harahap, anggota DPR RI 2009-2014 akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka ISE,” ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri.

Sebelumnya nama Chairuman disebut dalam surat dakwaan kepada dua mantan pejabat Kemendagri Irman dan Sugiharto. Politikus asal Sumatera Utara itu disebut kecipratan uang Rp26 miliar dan USD 584 ribu untuk memuluskan proyek e-KTP.

Namun, Chairuman membantahnya. Mantan jaksa itu mengaku tak pernah menerima uang sebagaimana disebutkan dalam surat dakwaan bagi terdakwa e-KTP.

KPK juga menjadwalkan pemeriksaan terhadap Staf Peneliti Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Gembong Satrio Wibowanto.

Peneliti yang membongkar kejanggalan konsorsium pelaksana proyek e-KTP itu juga menjadi saksi bagi Isnu. “Saksi Gembong Satrio Wibowanto akan diperiksa untuk tersangka ISE,” kata Ali. (jpnn/fajar)

KONTEN BERSPONSOR

Komentar