Gigih Tolak UU Ciptaker, Ari Junaedi: Publik Bersimpati dengan Partai Besutan SBY

Pengamat komunikasi politik Ari Junaedi -- jawa pos

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Pengamat komunikasi politik Ari Junaedi menyoroti peran dua partai oposisi, yaitu Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Demokrat selama setahun pemerintahan Joko Widodo-Ma’ruf Amin.

Menurut dosen di Universitas Indonesia ini, hanya Partai Demokrat yang bisa mengambil keuntungan dari salah manajemen pemerintah.

Terutama dalam menangani maraknya aksi penolakan terhadap Omnibus Law UU Cipta Kerja.

“Saya melihat hanya Demokrat yang bisa mengambil ‘keuntungan’ dari mismanagement pemerintahan sehingga mendapat advantage (keuntungan) politik,” ujar Ari kepada jpnn.com, Jumat (30/10).

Menurut pembimbing program doktoral pada pascasarjana Universitas Padjajaran ini, Partai Demokrat lewat fraksinya di DPR, begitu gigih melakukan penolakan terhadap Omnibus Law Cipta Kerja.

“Bahkan sampai mengambil sikap walkout di rapat paripurna DPR. Begitu dramatis, sehingga publik bersimpati dengan partai besutan SBY itu,” ucapnya.

Ari melihat hal yang berbeda dengan Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Menurutnya, PKS terkesan tidak dapat memainkan peran sebagai oposisi secara maksimal.

“Sebaliknya PKS, tidak bisa memaksimalkan gain politik, selain suara-suara penolakan politikus PKS yang tidak masif dan terorganisir,” pungkas Ari Junaedi. (jpnn/fajar)

KONTEN BERSPONSOR

Komentar