Sebut Seks Bebas Boleh Asal Pakai Kondom, Anggota DPD Asal Bali Dipolisikan

Anggota DPD RI asal Bali, I Gusti Arya Wedakarna. (int)

FAJAR.CO.ID — Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) asal Bali, I Gusti Arya Wedakarna (AWK), membuat kontroversi dalam ceramahnya di SMAN 2 Tabanan.

Dalam ceramahnya, AWK mengatakan bahwa boleh melakukan seks bebas yang penting memakai kondom. AWK pun dilaporkan ke Dit Krimsus Polda Bali, Jumat (30/10) pagi.

Dia dilaporkan oleh pihak Sandhi Murti dan masyarakat Nusa Penida karena diduga melakukan pelecehan terhadap simbol agama Hindu Bali.

“Kami melaporkan AWK tentang pelecehan simbol-simbol Hindu Bali. Di mana semua pujaan orang Bali dikatakan makhluk. Ini kami tidak terima. Ini ada perwakilan dari Nusa Penida juga. Ini merusak tatanan tradisi dan keyakinan kami di Bali,” kata Pinisepuh Perguruan Sandhi Murti, I Gusti Ngurah Harta diwawancarai sebelum membuat laporan di Polda Bali.

Lanjut dia, bahwa AWK dianggap telah melewati batas. “Ini kebangetan menurut kami tidak sesuai dengan apa yang kami yakini di Bali. Kalau dia orang Bali mestinya tidak seperti itu,” tandasnya.

Apalagi, kata Ngurah Harta, AWK adalah anggota DPD. “Ini yang kami sayangkan anggota DPD kok memprovokasi,” tukasnya.

Dia menyatakan, pernyataan AWK membuat marah masyarakat di Bali. Pihaknya melaporkan kasus ini ke polisi agar tidak terjadi tindakan anarkis dilakukan massa.

“Seluruh masyarakat Bali marah ini. Dan supaya tidak menjadi langkah anarkis makanya kami meredam. Selain itu Selasa depan nanti akan ada massa nanti turun ke sini,” tambahya.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar