TikTok Gandeng Shopify Ekspansi ke Eropa dan Asia

Ilustrasi aplikasi video pendek TikTok. (ByteDance)

FAJAR.CO.ID, TEKNO —  Pengelola platform media sosial video TikTok terus menentang tekanan dari pemerintah Amerika Serikat (AS). Setelah harus merelakan operasi AS ke perusahaan lain, ByteDance ternyata memiliki strategi lain untuk ekspansi. Mereka mengincar Eropa dan negara Asia lainnya sebagai pasar.

Perusahaan teknologi asal Tiongkok itu baru saja menjalin kerja sama dengan perusahaan ritel daring Shopify. Nanti satu juta penjual di platform Shopify bisa memasarkan produk mereka di video TikTok. Pengguna TikTok tinggal mengetuk link di layar kaca untuk membeli produk tersebut.

Fitur itu bakal diluncurkan perdana di AS tahun ini. Pasar Eropa dan Asia Tenggara bakal kedatangan fitur yang sama tahun depan. ”Kami mengamati bahwa komunitas di platform senang bisa terhubung dengan brand yang mereka sukai,” ungkap juru bicara TikTok kepada BBC.

TikTok juga mengumumkan rencana untuk merekrut 3 ribu insinyur teknologi informasi. Insinyur tersebut ditargetkan untuk menangani pasar besar seperti Eropa, Kanada, AS, dan Asia Tenggara.

Saat ini pasukan insinyur TikTok di luar Tiongkok sudah mencapai seribu staf di luar Tiongkok. Hampir setengahnya berbasis di California, AS. ”Semua ini untuk mendukung pertumbuhan global kami yang kencang,” ungkapnya.

Rencana ekspansi TikTok tampaknya menjadi opsi dari situasi yang dialami saat ini. ByteDance terpaksa melepaskan hak operasional TikTok ke Oracle dan Walmart di Negeri Paman Sam. Jika tidak, mereka diancam pemerintahan Donald Trump bakal diblokir pada 12 November nanti.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar