Kondisi Terkini di Prancis, Status Darurat Tingkat Tinggi Diberlakukan, Tentara Penuhi Jalanan

Polisi berjaga di Paris, Prancis, 3/10/2019. Foto: ANTARA/REUTERS/Christian Hartmann/tm

FAJAR.CO.ID, PARIS – Pemerintah Prancis memberlakukan status darurat tingkat tinggi setelah insiden penikaman di sebuah gereja di kota Nice. Sebanyak 7.000 tentara dikerahkan untuk bersiaga di jalan, tempat ibadan dan sekolah. Pemberlakuan status darurat itu diumumkan oleh Perdana Menteri Prancis Jean Castex.

Penikaman terjadi pada Kamis (29/10/2020) pagi waktu setempat. Tiga orang tewas dalam serangan teroris terbaru di Prancis. Insiden ini hanya berselang dua pekan pasca pembunuhan seorang guru sekolah usai membahas karikatur Nabi Muhammad di kelas kebebasan berekspresi.

“Sistem peringatan keamanan nasional Vigipirate negara itu akan diberlakukan pada level darurat serangan tingkat tertinggi dari protokol keamanan,” kata Castex dikutip dari AFP, Jumat (30/10).

“Pemerintah Prancis akan memberi respons yang tegas atas serangan ini,” sambungnya.

Wali Kota Nice Christian Estrosi lewat akun Twitter mengatakan, bahwa insiden itu merupakan serangan teror. “Saya dapat mengkonfirmasi semuanya, biarkan kami berpikir ini adalah serangan teror di Notre-Dame Basilica,” ujarnya.

Presiden Prancis Emmanuel Macron turut mengutuk tindakan teror tersebut. Dia menyebutnya bentuk kegilaan. Macron lalu menyatakan, Prancis akan selalu melawan paham ekstremisme dan terorisme.

“Kegilaan teroris Islam. Prancis tetap akan mempertahankan nilai-nilai sekularisme” kata Macron.

“Sekali lagi, pagi ini, tiga warga kami menjadi korban di Nice dan sangat jelas bahwa Prancis sedang diserang,” imbuhnya.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar