Titi Purwaningsih: Ini Pemufakatan Jahat dan Benar-benar Zalim

Ketum Perkumpulan Hononer K2 Indonesia (PHK2I) Titi Purwaningsih -- jpnn

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Ketum Perkumpulan Hononer K2 Indonesia (PHK2I) Titi Purwaningsih mengeluhkan posisinya yang makin terjepit.

Di saat peserta CPNS yang dinyatakan lulus tengah menyiapkan berkas untuk penetapan NIP, 51.293 PPPK (Pegawal Pemerintah dengan Perjanjian Kerja) dari honorer K2 meratapi nasibnya.

Setiap harinya Titi harus menjawab pertanyaan rekan-rekannya soal kapan NIP dan SK PPPK diterbitkan. Titi makin merasa bersalah karena harapannya agar masalah honorer K2 terselesaikan secara bertahap lewat PPPK meleset.

Lantaran prosesnya yang panjang dan berliku.

“Saya merasa sangat bersalah kalau sudah begini. Teman-teman hanya melihat saya. Kalau saya ikut tes PPPK berarti hanya di situ peluang bagi honorer K2 usia di atas 35 tahun,” kata Titi kepada JPNN.com, Minggu (1/11).

Namun, ketika prosesnya berjalan alot, Titi merasa kesal juga karena sepertinya pemerintah mempermainkan honorer K2. Mereka dipaksa ikut tes PPPK tetapi kemudian ditelantarkan.

Titi yakin, regulasi berbelit-belit hanya alasan pemerintah untuk mengulur-ulur waktu pengangkatan PPPK dari honorer K2.

Dengan data yang dimiliki pemerintah, sudah bisa dilihat berapa jumlah honorer K2 yang posisinya kritis mendekati usia pensiun.

“Saya bukannya berburuk sangka pada pemerintah tetapi sepertinya pengangkatan PPPK diulur-ulur agar makin banyak honorer K2 yang pensiun atau mendekati masa pensiun. Inikan pemufakatan jahat dan benar-benar zalim,” cetusnya.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar